Video Viral Aksi Diduga Gendam Berkedok Atraksi Sulap Di Kota Malang, Ini Kata Polisi

Spread the love
Read Time:2 Minute, 16 Second

MALANG, – Aksi diduga gendam bermodus atraksi sulap diduga terjadi di Kota Malang, Jawa Timur. Dalam aksinya, pelaku meminta uang kepada korban yang secara tak sadar memberikannya.

Peristiwa itu diketahui lewat unggahan di akun Instagram @mlg24jam pada Senin (6/6/2022). Dalam keterangan pada unggahan video itu disebut atraksi sulap itu kerap kali berkeliling Kota Malang, seperti Pasar Madyopuro, Sulfat Purwantoro, dan lainnya. situs slot gacor pagi hari

“Netizen curhat, suami ditipu 700rb saat ada pertunjukan atraksi di daerah Malang dengan menggunakan atribut suku tertentu,” dikutip dari akun Instagram @mlg24jam.

Sejumlah warganet mengomentari unggahan tersebut. Beberapa di antara mereka juga merasa dirugikan dengan aksi itu.

Bahkan, salah satu pemilik akun Instagram @mufida_husnia10 mengaku suaminya menjadi korban atraksi tersebut. Suaminya kehilangan uang Rp 3 juta saat melihat atraksi itu.

Mufida menceritakan, peristiwa itu terjadi di Pasar Gadang, Jumat (3/6/2022). Suaminya, Maman Annurahman hendak membeli bawang putih dan merah untuk dijual kembali.

Namun, suaminya penasaran melihat adanya atraksi seperti sulap yang dilakukan tiga orang. Kemudian dalam atraksi itu pelaku juga menawarkan produk jamu secara gratis.

Maman pun diajak salah satu pelaku ke dalam mobil untuk didoakan supaya lancar menjalani kehidupan. Di dalam mobil, kata Mufida, suaminya hanya ingat diminta menutup mata.

Setelah keluar dari mobil, Maman diminta untuk langsung pulang menuju rumah serta tidak boleh banyak bicara dan tidak mampir kemana-mana.

“Setelah di parkiran mau balik baru sadar, terus lanjutin mau beli bawang, pas mau bayar kok uangnya nggak ada, sampai suami saya tanya ke orang-orang apakah tadi sudah dibayar atau belum, ternyata belum, dari situ suami saya kena gendam,” kata Mufida Husnia saat dihubungi via pesan WhatsApp pada Kamis (9/6/2022).

Akibat peristiwa itu, suaminya kehilangan seluruh uang yang dibawa ke pasar. Di dompet suaminya, kata Mufida, ditemukan kertas dengan tulisan Arab.

Wanita asal Lawang, Kabupaten Malang itu bersama suaminya juga masih enggan melaporkan kejadian tersebut ke polisi. Keduanya merasa tidak memiliki bukti yang kuat untuk membuktikan peristiwa yang dialami.

“Mau lapor ya enggak ada bukti, keluarga mikirnya hilang, ya tau dari FB (Facebook) yang update ternyata ada beberapa orang juga yang kena gendam di Pasar Gadang,” kata Mufida.

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota, AKP Bayu Febrianto mengatakan, polisi akan mendalami peristiwa tersebut.

Ia mengimbau kepada masyarakat untuk terus waspada dan berhati-hati ketika bertemu dengan orang yang tidak dikenal untuk tidak mudah percaya terlebih dahulu.

“Kalau laporan sepertinya ada dan masih kita dalami, kami masih menyelidiki belum bisa mengatakan, kita harus mencari keterangan korban, korban itu bisa bawa uang itu seperti apa, modus pelaku seperti apa kan kita harus tahu, dalam artian, apakah si korban mengenal dengan pelaku sebelumnya, si korban bisa tertarik itu seperti apa,” kata Bayu saat ditemui di Mapolresta Malang Kota, Rabu (8/6/2022).

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Jokowi: Kenaikan Covid-19 Masih Terkendali, Saya Sudah Minta Diwaspadai
Next post Kampung Kokonao, Jejak Pendidikan Di Papua (Bagian 2)