Tak Dapat Pengampunan, Tiga Tentara Bayaran Dari Inggris Dan Maroko Bakal Hadapi Hukuman Mati

Spread the love
Read Time:3 Minute, 10 Second

Satu-satunya orang yang dapat mengampuni dua pejuang Inggris yang menghadapi hukuman mati mengatakan dia tidak melihat alasan untuk memberikan pengampunan atau grasi.

Pemimpin Republik Rakyat Donetsk (DPR) yang didukung Vladimir Putin kemungkinan akan mendengar permohonan pengampunan dari Aiden Aslin, 28, dan Shaun Pinner, 48, bersama dengan Sadun Brahim, 21, dari Maroko. slot deposit dana

Tapi Denis Pushilin telah mendahului proses hukum di negara boneka Rusia untuk menyarankan dia tidak akan memberikan grasi.

Pemimpin separatis pro-Rusia menolak untuk mengampuni pasangan yang dijatuhi hukuman mati karena berjuang untuk Ukraina dengan mengklaim itu adalah ‘hukuman yang adil’ dan tidak ada alasan untuk membatalkan keputusan pengadilan

Sebelumnya, sebelum kasus mereka disidangkan di pengadilan, dia menceritakan bagaimana mereka bersalah atas kejahatan ‘mengerikan’.

Sidang mereka minggu lalu secara luas dilihat di Barat sebagai persidangan palsu dan pertunjukan.

Dalam rekaman yang ditampilkan di saluran Zvezda, yang dikendalikan oleh kementerian pertahanan Vladimir Putin, Pushilin mengatakan: ‘Mengenai kemungkinan pertukaran, pengampunan dan hal-hal lain, pada saat ini saya memiliki hak untuk mengampuni orang-orang ini sesuai dengan undang-undang kami.

‘Tapi saya tidak melihat prasyarat bagi saya untuk bergerak ke arah ini.’

Dia berkata: ‘Dengan tentara bayaran, dua Inggris, satu Maroko – ada sidang pengadilan, sidang pengadilan langsung, mereka diberi pengacara ….

‘Kejahatan mereka dapat diklasifikasikan sebagai kejahatan berat dan terutama kejahatan berat.

‘Cukup mudah untuk memprediksi … bahwa mereka harus dijatuhi hukuman mati.

‘Pendapat pribadi saya adalah bahwa ini hanya hukuman bagi orang-orang yang datang untuk membunuh warga sipil demi uang dari negara lain.’

Ketiganya mengajukan banding hukum dan ini akan didengar sebelum permohonan grasi kepada Pushilin.

Tapi pernyataannya tampaknya merebut seluruh proses, membuat ejekan keadilan bagi warga Inggris dan Maroko.

Persidangan yang mereka hadapi penuh dengan taktik hukum yang dipertanyakan, termasuk tidak hadirnya lima saksi yang kata-katanya telah mereka putuskan.

Keluarga Aslin mengatakan dia dan Pinner ‘bukan, dan tidak pernah, menjadi tentara bayaran’.

Mereka tinggal di Ukraina ketika perang pecah dan ‘sebagai anggota angkatan bersenjata Ukraina, harus diperlakukan dengan hormat sama seperti tawanan perang lainnya’, kata keluarga itu dalam sebuah pernyataan.

Hampir sendirian, Putin mengakui DPR sebagai independen.

Di bawah hukum internasional itu adalah bagian dari Ukraina, yang tidak melaksanakan hukuman mati, seperti halnya Rusia.

Kecurigaan adalah bahwa Putin ingin orang-orang itu ditukar dengan tahanan pro-Kremlin yang ditahan di Ukraina, seperti politisi dan taipan Viktor Medvedchuk, teman pemimpin Kremlin.

Tahanan Inggris ketiga Andrew Hill, 35, ayah dari empat anak dari Plymouth, juga telah diberitahu untuk menghindari hukuman mati ketika vonisnya dijatuhkan.

Serangan Ukraina Tewaskan Tentara Bayaran Wagner

Serangan artileri Ukraina disebut telah tewaskan ratusan tentara bayaran dari kelompok kontraktor militer Wagner.

Dilaporkan hanya ada satu orang yang selamat karena serakan tersebut.

Insiden tersebut dilaporkan terjadi di sebuah arena olahraga di Kadiivka, Ukraina timur.

Dikutip dari The Sun, Jumat (10/6/2022), sekitar 300 tentara bayaran Rusia tewas dalam serangan itu.

Hasil dari serangan tersebut diyakini sebagai kehilangan terbesar bagi Rusia sejak invasi dimulai pada 24 Februari lalu.

Gubernur Luhansk Serhiy Haidai mengungkapkan, pasukan Ukraina menyerang markas tentara bayaran itu dengan tembakan artileri berat.

“Angkatan Bersenjata Ukraina melancarkan serangan dengan sasaran yang tepat. Hanya satu penjajah yang selamat,” katanya.

Gambar yang dibagikan di media sosial menunjukkan lokasi yang diserang dalam keadaan hanur dan terbakar.

Pekerja darurat dengan helm oranye terlihat melakukan pencarian di sekitar reruntuhan.

Kelompok Wagner dipercaya telah ditugaskan Putin untuk beroperasi di Ukraina secara rahasia sejak aneksasi Crimea pada 2014.

Rusia menggunakan fasilitas olahraga itu sebagai markas sejak menyelinap ke Ukraina pada 2014 lalu.

Sebelum melakukan penyerangan pada Februari yang Putin sebut sebagai operasi militer khusus, Kremlin telah mendukung pemberontak di wilayah Donbas.

Kelompok Wagner dianggap sebagai tentara pribadi Putin, dan telah beroperasi di seluruh dunia, diam-diam mendukung kegiatan Rusia di Timur Tengah dan Afrika.

Putin diyakini menggunakan kelompok itu memberikan penyangkalan yang masuk akal, karena mereka tak secara eksplisit terikat dengan Kremlin. (DailyMail/The Sun/KompasTV)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Ridwan Kamil: Kematian Eril Merupakan Kehilangan Terdahsyat
Next post 15 Kios Semi Permanen Di Pasar Jambu Dua Kota Bogor Hangus Terbakar, Begini Solusi Dari Perumda