Soal Penghapusan Honorer, Kepala BKD Lumajang: Siapa Yang Mau Mengajar Anak-anak Di Sekolah?

Spread the love
Read Time:56 Second

LUMAJANG, – Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Lumajang Akhmad Taufik menyayangkan keputusan pemerintah untuk menghapuskan tenaga honorer mulai 2023.

Sebab, terdapat 6.953 tenaga honorer yang dipekerjakan di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Sebanyak 3.000 di antaranya merupakan tenaga pendidik. slot gacor deposit murah

Menurutnya, jika pemerintah jadi menghapus tenaga honorer, para peserta didik mulai sekolah dasar (SD) hingga sekolah menengah atas (SMA) terancam tidak bisa belajar.

Sebab, selama ini banyak sekolah yang menggantungkan proses pembelajaraan kepada guru yang belum berstatus pegawai negeri sipil (PNS) dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK).

Selain tenaga pendidik, menurut Taufik, Pemkab akan kewalahan mengurusi pekerjaan teknis yang setiap hari dikerjakan tenaga honorer, seperti penjaga parkir dan petugas kebersihan.

Bahkan, Taufik juga mengapresiasi kinerja tenaga kontrak yang selama ini membantu pekerjaan Pemkab Lumajang.

Menurutnya, tenaga honorer memiliki etos kerja yang sangat baik. Bahkan terkadang melebihi pegawai yang berstatus PNS.

Meski begitu, kini pihaknya tengah melakukan pemetaan kebutuhan pegawai dan menyusun rencana strategis menghadapi penghapusan tenaga honorer yang mulai diberlakukan pada 2023.

Taufik juga memastikan tidak akan ada rekrutmen tenaga kontrak baru untuk mengisi kekosongan kursi yang ditinggalkan PNS yang sudah pensiun.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Tidak Tiba-tiba, Deddy Corbuzier Rencanakan Pernikahan Sebelum Ramadhan
Next post Profil Laksmi Shari De Neefe Suardana, Pemenang Puteri Indonesia 2022 Asal Bali