Polisi: Khilafatul Muslimin Sebarkan Ideologi Khilafah Lewat Youtube Hingga Buletin

Spread the love
Read Time:2 Minute, 0 Second

JAKARTA, – Polda Metro Jaya memastikan bahwa ideologi kelompok Khilafatul Muslimin yang dipimpin Abdul Qadir Hasan Baraja bertentangan dengan Pancasila.

Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi mengatakan, kelompok tersebut menyebarkan ideologi khilafah dari video ceramah di Youtube hingga buletin. slot deposit pulsa tanpa potongan

“Mereka memiliki website kemudian didalamnya ada Youtube, ada video ceramah mereka. Kemudian ada buletin-buletin yang setiap bulan diterbitkan ada penerbitnya di sukabumi kemudian juga selebaran-selebaran,” kata Hengkidikutip dari siaran langsung KompasTV, Selasa (7/6/2022).

Hengki menegaskan pihak kepolisian sudah menganalisis seluruh materi yang ada dalam video, buletin dan selebaran itu. Dalam analisis itu, kepolisian turut melibatkan ahli agama islam, ahli dari Kementerian Hukum dan Ham, hingga ahli pidana.

“Setelah kami analisis, dari penyelidikan ini kami temukan peristiwa pidana. Ternyata kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh Ormas ini, baik ormas yang tidak terdaftar maupun yang berbadan hukum ternyata kegiatan ini sangat bertentangan dengan Pancasila,” tutur Hengki.

Hal itu bertentangan dengan pengakuan para pemimpin dan petinggi Khilafatul Muslimin yang mengklaim bahwa organisainya tidak bertentangan idelogi Pancasila maupun Undang-Undang.

“Dalam hasil penyelidikan kami, ternyata ada hal yang sangat kontradiktif dari apa yang disampaikan oleh pimpinan-pimpinan ormas Khilafatul Muslimin ini,” ujar Hengki

“Baik petinggi yang saat ini kami tangkap, maupun petinggi di wilayah lainnya yang menyatakan bahwa mereka tidak bertentangan dengan Pancasila,” sambungnya.

Hengki memastikan bahwa kepolisian masih akan melalukan penyelidikan dan pengembangan terhadap organisasi lain di bawah naungan kelompok Khilafahtul Muslimin.

“Penindakan kami tidak semata mata pada orangnya saja, tetapi juga organisasi ini. Oleh karenanya ini merupakan langkah awal untuk kami tindak organisasi-organisasi yang ada ditempat lain yang merupakan bagian dari ormas ini,” pungkasnya.

Sebelumnya, pimpinan tertinggi Khilafatul Muslimin Abdul Qadir Hasan Baraja telah ditangkap penyidik Ditrektorat Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda Metro Jaya pada Selasa (7/6/2022) di Lampung.

Penangkapan dilakukan setelah kepolisian menyelidiki aksi konvoi sekelompok pengendara yang menamakan diri sebagai Khilafathul Muslimin di kawasan Cawang, Jakarta Timur.

‘”Iya betul, Polda Metro Jaya menangkap pimpinan Khilafathul Muslimin atas nama Abdul Qadir Baraja,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan saat dihubungi, Selasa.

Zulpan belum dapat menjelaskan secara terperinci perihal penangkapan Abdul Qadir di kawasan Lampung, maupun kelompok Khilafathul Muslimin tersebut.

Dia hanya mengatakan bahwa saat ini jajaran Ditreskrimum Polda Metro Jaya masih berada di Lampung dan akan membawa Abdul Qadir ke Jakarta.

“Tim masih berada di Lampung untuk membawa yang bersangkutan ke Jakarta,” kata Zulpan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Dukung Kelestarian Lingkungan Hidup, Sarana Jaya Dukung Festival “Udara Bersih Untuk Jakarta”
Next post Seberapa Nyaman Gunakan Ban M/T Untuk Mobil Harian?