Mengenal Ganja Medis Dan Pro Kontranya Di Indonesia

Spread the love
Read Time:1 Minute, 54 Second

Saat ini, pro kontra ganja medis masih terus bergulir di masyarakat. Pasalnya, ganja merupakan jenis narkotika yang paling banyak disalahgunakan.

Menurut survei BNN pada 2019, terdapat 65,5 persen penyalahguna narkotika menggunakan ganja. Penyalahgunaan ganja ini biasanya berkaitan dengan fungsi rekreasi atau penggunaan untuk kenikmatan personal dan bukan keperluan medis. slot deposit ovo terpercaya

Padahal, menurut beberapa penelitian, ganja dapat digunakan untuk keperluan pengobatan beberapa penyakit.

Apa itu ganja medis?

Melansir dari WebMD, ganja medis adalah tanaman atau bahan kimia dalam ganja yang digunakan untuk mengobati kondisi atau gejala dari suatu penyakit. Pada dasarnya, produk ganjanya sama dengan ganja rekreasi, hanya saja tujuannya berbeda.

Tanaman ganja sendiri mengandung lebih dari 100 bahan kimia berbeda yang disebut cannabinoids. Masing-masing bahan kimia tersebut memiliki efek yang berbeda pada tubuh.

Di antara banyaknya bahan kimia tersebut, delta-9-tetrahydrocannabinol (THC) dan cannabidiol (CBD) adalah bahan kimia utama yang digunakan dalam pengobatan.

Fungsi ganja medis

Mengutip dari Harvard Health, penggunaan paling umum dari ganja medis adalah untuk mengontrol rasa sakit, terutama dari penyakit kronis.

Selain itu, ganja medis juga digunakan untuk mengontrol rasa mual, muntah, dan penurunan berat badan.

Fungsi-fungsi tersebut dapat terjadi karena cannabinoids dalam ganja mirip dengan bahan kimia yang dibuat tubuh untuk nafsu makan, memori, gerakan, dan rasa sakit.

Beberapa penelitian terbatas juga menunjukkan fungsi lain dari cannabinoids, di antaranya:

Penggunaan ganja medis untuk penyakit apa saja?

Dari fungsi-fungsi tersebut, ganja medis dapat digunakan pada berbagai pengobatan penyakit.

Melansir Mayo Clinic, berikut beberapa penyakit yang dapat menggunakan ganja untuk keperluan medis.

Meski dapat digunakan untuk keperluan pengobatan penyakit di atas, Anda tetap harus mendiskusikannya dengan dokter terkait penggunaan ganja medis.

Apalagi, saat ini penggunaan ganja medis di Indonesia masih dilarang. Menurut Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, ganja masuk ke dalam narkotika golongan I.

Narkotika golongan I sendiri dilarang pengunaannya untuk kepentingan kesehatan. Penggunaan narkotika golongan I hanya boleh digunakan untuk kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Melansir dari MK RI, hal ini terkait dengan dampak ketergantungan yang sangat tinggi pada penggunaan narkotika Golongan I.

Efek samping ganja medis

Seiring dengan pelarangan yang terjadi di Indonesia, memang ada beberapa kemungkinan terjadinya efek samping pada penggunaan ganja untuk keperluan pengobatan.

Beberapa efek samping dari penggunaan ganja sebagai obat dirangkum dari Mayo Clinic dan Web MD, di antaranya:

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Duet Ganjar-Anies Di Pemilu 2024 Dinilai Mudah Di Atas Kertas, Sulit Di Sisi Praksis
Next post Kenali Penyebab Nissan Grand Livina Gampang Ngelitik