Megawati Kenang Buya Syafii Marif Sebagai Sosok Saleh Yang Rendah Hati

Spread the love
Read Time:1 Minute, 24 Second

JAKARTA, – Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri mengatakan, partainya sangat kehilangan sosok mantan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif atau Buya Syafii Maarif yang meninggal dunia pada hari ini, Jumat (27/5/2022).

Megawati menyampaikan duka cita mendalam atas wafatnya Buya, diwakili oleh Sekretaris Jenderal DPP PDI-P Hasto Kristiyanto. situs judi slot gacor

“Ketika kami menyampaikan berita wafatnya Buya ke Ibu Megawati Soekarnoputri, beliau terisak sangat sedih,” kata Hasto dalam keterangannya, Jumat.

Hasto mengatakan, Buya adalah sosok sahabat Megawati saat bersama di Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

Megawati, kata Hasto, mengenang sosok Buya sebagai negarawan yang mencerminkan seorang cendekiawan.

“Sosok saleh yang rendah hati, sosok yang menjadi bagian kekuatan moral bangsa dan memberikan keteladanan dalam etika hidup berbangsa dan bernegara,” tutur Hasto.

Atas kabar duka ini, Megawati pun menginstruksikan kepada seluruh keluarga besar PDI-P untuk memberikan penghormatan terbaik kepada Buya Syafii.

Penghormatan itu dengan mendoakan semoga Buya Syafii wafat dalam keadaan husnul khotimah dan mendapatkan tempat terbaik di sisi Tuhan.

Adapun Mega menugaskan secara khusus, mantan Sekretaris Jenderal DPP PDI-P yang juga Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung untuk melakukan koordinasi terkait protokoler penghormatan negara dalam rangka pemakaman almarhum Buya Syafii.

“(Megawati) menugaskan Mas Pramono Anung untuk melakukan koordinasi untuk memberikan penghormatan terbaik bagi Almarhum Buya Syafii,” ucap Hasto.

Sebelumnya, kabar duka datang dari Yogyakarta di mana Buya Syafii Maarif meninggal dunia.

Buya meninggal pada usia 86 tahun sekitar pukul 10.15, hari ini di RS PKU Muhammadiyah, Gamping, Sleman.

Sebelum meninggal, Buya Syafii dilarikan ke RS PKU Muhammadiyah Gamping sejak Sabtu (14/5/2022) akibat mengalami sesak napas.

Kondisi mantan Ketum PP Muhammadiyah periode 1998-2005 itu sempat membaik dan tidak begitu sesak napas.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Sinopsis Hello Ghost Indonesia, Kisah Pemuda Yang Dikejar-kejar Hantu
Next post Spesifikasi Mobil Balap Yang Akan Adu Cepat Di Formula E Jakarta