Lebih Dari 20 Persen Lansia Di Indonesia Alami Gangguan Memori, Ini Hasil Studinya

Spread the love
Read Time:2 Minute, 15 Second

Studi yang meneliti prevalensi kasus demensia di beberapa wilayah di Indonesia, menunjukkan lebih dari 20 persen lansia mengalami gangguan memori berupa demensia.

Adapun wilayah yang diteliti dalam studi tersebut di antaranya DI Yogyakarta, Bali, Bogor, Jatinangor, Jakarta, dan Medan. slot gacor bonus member baru

Hal itu disampaikan Neurolog sekaligus Guru Besar Fakultas Kedokteran (FK) UNIKA Atma Jaya, Prof Dr dr Yuda Turana, SpS (K).

Menurutnya, kasus ini lebih tinggi dibandingkan prevalensi demensia pada lansia secara global, di mana angkanya rata-rata di bawah 10 persen.

Kondisi tersebut, kata dia, bukan hanya berdampak pada pasien melainkan anggota keluarga lainnya.

“Demensia menjadi concern di Indonesia. Bayangkan kalau ada lansia, dua sampai tiga (dari jumlah itu) demensia. Artinya, bicara demensia bukan hanya pasien lansianya, tetapi juga keluarganya, bisa pasangannya, anaknya, bisa ibunya,” ungkap Yuda dalam konferensi pers daring, Jumat (27/5/2022).

Demensia adalah penyakit yang mengakibatkan gangguan penurunan fungsi otak, dan dapat memengaruhi fungsi kognitif, emosi, daya ingat, perilaku serta kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Penyakit ini juga menimbulkan masalah sosial maupun ekonomi.

Menurut survei Alzheimer Indonesia, hampir 40 persen pengasuh melaporkan menghabiskan Rp 1 juta sampai Rp 3 juta per bulan untuk merawat anggota keluarga dengan demensia. Sementara 15 persen di antaranya menghabiskan Rp 5 juta hingga Rp 10 juta per bulan.

Sehingga, penanganannya pun menjadi masalah bersama yang perlu dilakukan masyarakat terutama untuk mencegah demensia di kemudian hari.

“Keluarga, termasuk generasi muda harus aktif menciptakan lansia yang sehat dan mandiri dengan menciptakan support sistem yang ideal bagi lansia,” sambungnya.

Di sisi lain, Prof Yuda bersama tim peneliti dari Alzheimer Indonesia (ALZI) yang disebut STRiDE, bekerja sama dengan SurveyMeter untuk melihat data lansia dengan demensia di Indonesia.

Studi yang berupa Elderly Report, memaparkan demografi populasi lansia di Indonesia, masalah kesehatan yang mereka alami, serta rekomendasi program untuk mendukung kualitas hidup lansia dan orang dengan demensia.

Berdasarkan studinya, para peneliti menemukan bahwa generasi muda yang merawat pasien demensia di dalam keluarga, rentan terhadap gangguan produktivitas kerja, stabilitas keuangan serta kesehatan mental dan fisik.

Sebagai gambaran, waktu yang dihabiskan peserta penelitian untuk merawat pasien demensia sekitar 143,1 jam per bulan. Sebagian besar dari mereka termasuk dalam kelompok usia produktif di keluarganya.

Ia menambahkan, data STRiDE menunjukkan pula kualitas hidup para lansia dengan demensia lebih rendah, dibandingkan lansia yang sehat.

Perlunya program ramah lansia

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Dewan Pembina ALZI, Eva Sabdono menuturkan persentase lansia di Indonesia diproyeksikan akan semakin meningkat hingga 19,9 persen.

Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), penduduk lansia Indonesia diperkirakan mencapai hampir seperlima dari seluruh penduduk di tahun 2045. Namun, dari berbagai aspek kehidupan mereka masih belum terpenuhi.

“Jumlah lansia semakin banyak di seluruh daerah. Karena itu, program daerah ramah lansia harus dijalankan dengan sepenuh hati,” pungkasnya.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Mugello Cedera, Marquez Perlu Operasi Lagi
Next post Meski Mirip, Margarin Dan Mentega Miliki 3 Perbedaan Mendasar