1.500 Warga Ukraina Ditahan Di Penjara Rusia, Termasuk Jurnalis Hingga Kepala Lembaga Pemerintah

Spread the love
Read Time:2 Minute, 26 Second

Lebih dari 1.500 warga sipil Ukraina ditahan di penjara Rusia.

Hal tersebut dikatakan oleh Wakil Perdana Menteri Ukraina dan Menteri Reintegrasi Wilayah yang Diduduki Sementara Iryna Vereshchuk pada briefing di Media Center Ukraina.

“Lebih dari 1.500 warga sipil ditahan di penjara Rusia – mereka berada di Rostov, Kursk, mereka berada di penjara, mereka ditahan sebagai tawanan perang, meskipun mereka seharusnya tidak menjadi tawanan perang… Mereka harus dibebaskan,” kata Vereshchuk, sebagaimana dilansir Ukrinform. slot gacor freespin

Vereshchuk menambahkan bahwa di antara warga sipil Ukraina di penangkaran ada sukarelawan, aktivis, jurnalis, imam, wakil dewan lokal dan kepala lembaga pemerintah lokal.

Menurut dia, 103 orang dikembalikan ke wilayah yang dikuasai pemerintah pada Maret-Mei dan prosesnya terus berlanjut.

Dia juga mengatakan bahwa ada kasus ketika orang keluar dari penangkaran sendiri atau dengan bantuan sukarelawan.

Vereshchuk mengatakan bahwa Komite Palang Merah Internasional sebelumnya telah meminta Rusia untuk memberikan daftar warga sipil Ukraina yang ditawan oleh Rusia dan daftar itu juga telah diberikan ke Ukraina.

Menurutnya, Rusia hanya memasukkan 120 orang dalam daftar ini dan tidak ada wanita di antara mereka, tetapi ini tidak benar.

Dia juga menekankan bahwa sekarang perlu bagi Rusia untuk mengakui warga sipil lain yang ditangkap dan menyerahkan mereka ke pihak Ukraina.

Ukraina Serang Anjungan Pengeboran Minyak

Gubernur Krimea yang dikuasai Moskow mengatakan bahwa Ukraina menembaki tiga anjungan pengeboran minyak di Laut Hitam di lepas semenanjung yang dicaplok Rusia.

Ukraina menyerang sebuah perusahaan minyak dan gas Chernomorneftegaz yang berbasis di Krimea.

Serangan itu melukai tiga orang dan tujuh lainnya masih hilang.

“Kami mengkonfirmasi bahwa ada tiga yang terluka dan tujuh dilaporkan hilang. Kami menjamin pencarian akan terus berlanjut, ”kata Gubernur Sergey Aksyonov di Telegram pada hari Senin, Senin (20/6/2022), seperti dilansir Al Jazeera.

Ini adalah serangan pertama yang dilaporkan terhadap infrastruktur energi lepas pantai di Krimea sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari.

Aksyonov, yang dilantik oleh Rusia sebagai gubernur semenanjung setelah pencaplokan 2014 oleh Moskow, sebelumnya mengatakan lima orang terluka dalam serangan itu sebelum merevisi jumlah korban.

Dia mengatakan tiga platform menjadi sasaran, memicu evakuasi 94 orang di lokasi.

Sementara 15 tentara tetap menjaga mereka.

Operasi pencarian dan penyelamatan terus dilakukan melalui udara dan laut, katanya.

Chernomorneftegaz, yang disetujui oleh Amerika Serikat sejak 2014, mengoperasikan beberapa ladang gas dan minyak di Laut Hitam dan di Laut Azov.

Aksyonov mengatakan bahwa satu platform telah terkena, dan Olga Kovitidi, seorang senator Rusia untuk Krimea, mengatakan kepada agen RIA Novosti bahwa tidak ada korban di dua platform lain yang menjadi sasaran serangan itu.

Militer Ukraina mengatakan gudang makanan di pelabuhan Laut Hitam Odesa hancur dalam serangan rudal Rusia, tetapi tidak ada warga sipil yang tewas.

Kota ini telah dibombardir secara sporadis sejak awal perang dan diblokade oleh angkatan laut Rusia, sementara masing-masing pihak saling menuduh meletakkan ranjau di laut.

Komando Operasi “Selatan” Ukraina mengatakan pasukan Rusia telah menembakkan 14 rudal ke Ukraina selatan selama rentetan tiga jam “dalam kemarahan yang tak berdaya atas keberhasilan pasukan kami”.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Foto-foto Penampilan Nasida Ria Saat Konser Di Jerman, Disambut Antusias Penonton
Next post Gelar Rapimnas, PKS Rencanakan Pemenangan Partai Hingga Bahas Penjajakan Koalisi